Membuat Usaha Sampingan
Dicari Supervisor - Karyawan TOKO pria - wanita
Tang City dan Taman Palem dan Poris
Telp . 021.9140.9440

LOWONGAN KASIR - WAITER - TUKANG MASAK
WANITA
0817.9108.005
..<< Peluang Usaha >>..

Wednesday, 10 September 2008

Kidzania Supaya Anak Memahami Dunia Kerja

Banyak orang yang tak paham dunia kerja, bahkan para sarjana yang tengah memburu kerja sekalipun. Kidzania mencoba memberi pemahaman di usia belia. Russanti Lubis

Banyak jalan menuju Roma. Banyak pula cara untuk memberi anak-anak pembelajaran. Salah satunya yaitu edutainment dengan konsep dasar role play, seperti yang ditawarkan Kidzania, sebuah usaha waralaba dari Meksiko. Di sini, anak-anak mendapat pembelajaran yang sifatnya bermain alih peran seperti orang dewasa. Sekadar informasi, edutainment berasal dari kata education dan entertainment.

Untuk itu, Kidzania dibentuk laiknya sebuah kota. Bahkan, boleh dikata, lebih bagus daripada kota sebenarnya. Karena, tidak ada banjir, polusi, kemacetan, dan lain-lain. Hal ini, memang sesuai dengan motto Kidzania yaitu Get a Better World. Dan, seperti halnya kota, di sini juga terdapat 12 sektor industri, di antaranya media, pelayanan, dan kantor pemerintahan.


“Di Kidzania, anak-anak akan mendapat pemahaman tentang dunia kerja. Karena itulah, di sini disediakan 80 jenis profesi yang dapat mereka coba. Jadi, bukan sekadar bermain. Misalnya, jika seorang anak ingin menjadi dokter bedah. Dia harus mengunjungi hospital establishment (wahana medis, red.). Di tempat ini, dia akan belajar bagaimana menjadi dokter bedah, tapi dalam kapasitas bermain. Dengan demikian, meski belajar tetapi menyenangkan (tidak berarti bahwa belajar selalu menyebalkan, red.). Dan, seperti halnya bekerja, ia juga mendapat gaji (baca: upah, red.) berupa mata uang Kidzania Dollar (Kidzo),” jelas Ika Suwandi, selaku Mayor atau Direktur Operasional Kidzania Center.

Namun, Ika melanjutkan, seperti halnya dunia kerja di mana ada sisi manis di situ pula ada sisi pahit. Di dunia kerja Kidzania pun demikian. “Misalnya, anak yang ingin menjadi dokter bedah, harus melalui berbagai tahapan sebelum menjadi dokter bedah. Sehingga, timbul pemikiran bahwa untuk menjadi dokter bedah itu tidak mudah. Tapi, intinya, kami ingin memperkenalkan kepada anak-anak agar memiliki pemikiran positif, terhadap berbagai ‘pekerjaan’ yang kami tawarkan, seperti yang juga tecermin pada police station & jail establishment. Bahwa di mana penjahat yang dipenjara pun, harus melalui sistem peradilan yang bersih dan fair,” ujarnya.

Kidzania juga mengajarkan budaya antri. Budaya yang tidak disukai orang dewasa. “Padahal, hidup itu sendiri mengandung makna antri. Mana bisa seseorang yang ingin menjadi pilot langsung menerbangkan pesawat? Dia harus melamar dulu, kemudian diseleksi, dan sebagainya. Di sisi lain, antri bisa pula diartikan sebagai pendidikan yang menghargai orang lain dan mau bersaing secara fair,” kata Eka Franedi, Ministry of Economy atau Direktur Keuangan Kidzania Center.

Seberapa penting kehadiran Kidzania bagi anak-anak? “Sangat penting! Karena, ia mampu mengubah visi mereka, sehingga menjadi lebih cerdas serta memiliki penafsiran lebih bagus dan tajam. Mereka juga menjadi tahu bagaimana mengelola hidup di kemudian hari, serta menemukan minat dan bakat mereka,” ujar Eka, yang selalu nongkrong mendengarkan anak-anak ini ngobrol usai mengunjungi Kidzania. Atau, sengaja mengajak mereka mendiskusikan apa manfaat yang telah mereka peroleh, dari fasilitas yang dibangun dengan investasi sebesar AS$14 juta ini.

Sekadar informasi, Kidzania yang berlokasi di Pacific Place Shopping Mall, SCBD, Jakarta Selatan, ini menempati areal seluas 7.500 m². Fasilitas indoor yang dikelola PT Aryan Indonesia, salah satu anak perusahaan PT AIP, ini memiliki 60 establishment, 51 di antaranya sudah beroperasi, sejak dibuka 24 November silam. “40 establishment di antara 51 establishment itu sudah didukung sponsor, sedangkan sisanya belum. Sponsor-sponsor ini harus ada di setiap wahana, agar Kidzania mendekati kota sesungguhnya. Misalnya, bila kami membangun Kidzania Bank pasti anak-anak akan merasa dibohongi. Sebab itu, kami menggandeng BCA sebagai brand bank di Kidzania. Di samping itu, kami menggandeng mereka sebagai marketing partner, karena kami membutuhkan sejumlah dana untuk operasionalisasi Kidzania,” jelas Andhie Saad, Director Kidzania Center.

Kidzania ditujukan bagi anak-anak berumur empat sampai 13 tahun, tapi tidak menutup pintu bagi mereka yang baru berumur satu hingga tiga tahun dan orang tua atau orang dewasa yang mengawal anak-anak ini. “Untuk orang dewasa, jika sekadar masuk dan melihat-lihat, silahkan saja,” kata Ika. Jam kunjungan Kidzania terbagi menjadi dua shift, yang masing-masing shift lima jam dan setiap shift maksimal menampung 1.200 orang. Padahal, untuk setiap pembelajaran dibutuhkan waktu 20 menit untuk yang bersifat umum dan 45 menit untuk yang bersifat spesifik. “Waktu lima jam yang kami sediakan itu, cukup untuk sekadar menjelajahi semua wahana. Tapi, jika ditambahi dengan bekerja dan bermain, tentu saja kurang. Karena itu, biasanya anak-anak akan kembali lagi ke sini,” jelas Ika, yang mengakui hal ini sebagai strategi marketing Kidzania.

Untuk menjelajahi semua paviliun ini, seorang anak berumur dua hingga tiga tahun harus membeli tiket seharga Rp75 ribu, untuk yang berumur empat hingga 13 tahun Rp110 ribu, dan Rp90 ribu untuk orang dewasa. Harga tiket yang berlaku dari Senin sampai Jumat ini, berbeda untuk akhir pekan atau hari libur yaitu Rp95 ribu untuk anak umur dua hingga tiga tahun, Rp150 ribu (4–13 tahun), dan Rp150 ribu (dewasa). Harga tiket ini sudah termasuk gelang pengaman, boarding pass, dan cek sejumlah 50 Kidzos.

Bukan cuma itu, Andhie menambahkan, anak-anak yang mengunjungi hospital establishment misalnya, akan memperoleh Pocari Sweat cuma-cuma. Demikian pula, bila mereka mengunjungi pizza establishment. Usai proses memasak atau membuat pizza, mereka dapat memakan atau membawa pulang pizza buatan mereka. “Jadi, kalau dihitung-hitung dengan harga tiket ya sudah balik modal plus kenyang,” ucapnya. Lebih dari itu, Eka melanjutkan, anak-anak itu akan mengetahui kehidupan dengan lebih baik. “Benefit yang didapat sangat valuable dengan cost yang dikeluarkan,” tegasnya. Memang, untuk pendidikan anak, berapa pun biayanya orang tua mau membayarnya, apalagi bila pendidikan itu juga melahirkan kegembiraan.

Jika ingin mengutip/menyebarluaskan artikel ini harap mencantumkan sumbernya.
Source : majalahpengusaha.com

Tas foto diri banyak dicari
Tip bisnis pernak pernik
Toko online bermodal rp 105 ribu
Masa sekolah melatih anjing
Usaha permainan anak
Membangun pusat kecantikan
Franchise nasi uduk gondangdia

No comments:

Other

Topic Lainnya :
Digg!

Powered by FeedBurner

fashion Blogs - Blog Catalog Blog Directory My BlogCatalog BlogRank Join My Community at MyBloglog!
Butuh Batu Bara